(GoVlog – Umum) Selamat Ulang Tahun!

Momen ulang tahun bagi sebagian besar orang dianggap sebagai sesuatu yang istimewa. Gimana nggak, kejadiannya cuma setahun sekali ini, ya harus dilalui dengan bahagia dong. Buat anak sekolahan, cara paling mudah buat tahu ada yang barusan ulang tahun adalah dengan ngelihat area parkiran sekolah, lapangan, atau halaman depan kelas. Kalau ada bekas ceceran tepung atau telur mentah, berarti habis ada yang ulang tahun. Tipikal banget sih.

Telor, benda yang wajib lo siapin kalo ada temen lo yang lagi ultah. Yang busuk jauh lebih bagus lagi.

Kalau lo beruntung buat nyaksiin pelemparan telur dan tepung tadi secara langsung, lo bisa ikut-ikutan dong ngelemparin anak yang lagi ultah. Mungkin lo nggak kenal sama dia, tapi itu nggak masalah. Momen ini bakal jadi salah satu momen istimewa dalam hidupnya kan? Nah, dengan ikut berperan dalam peristiwa ini artinya lo juga ikut membantu menciptakan momen istimewa buat dia. Jadi, nggak usah malu-malu, hajar aja!

Kalaupun ternyata lo nggak sempet ikutan ngerjain anak tadi dan cuma ngeliat bekas-bekasnya waktu nyampe di sekolah besok paginya, tenang! Lo tinggal cari tahu siapa yang ulang tahun. Kalau udah tahu, langkah berikutnya tinggal lo cari cara buat ngedeketin dia. Siapa tahu lo kecipratan traktiran. Lumayan kan?

Sebagai seorang remaja yang pernah juga mengalami masa-masa labil, gue sendiri pernah beberapa kali ikut andil dalam proses ngerjain orang yang lagi ultah. Salah satu yang cukup sukses adalah waktu gue kelas 2 SMP.

Yang jadi korban waktu itu adalah temen sekelas gue sendiri yang namanya Ecci. Beberapa hari sebelum hari H ulang tahunnya, tiba-tiba aja ada beberapa orang anak muda berpikiran licik yang punya ide untuk memunculkan sebuah skenario jahat buat ngancurin ngerayain hari istimewa temen gue yang satu itu.

Ecci ini, sebagai seorang cewek, termasuk cewek yang asyik. Mungkin karena ngerasa nggak cantik-cantik amat, dia akhirnya milih buat nggak tampil girly dan lebih milih gaya yang slengekan. Salah satu kebiasaannya, sekaligus kebiasaan ribuan anak SMP lain termasuk gue, adalah jarang banget ngerjain PR. Nah, titik lemah itulah yang bakal kita serang. Dalam sebuah pertemuan rahasia yang melibatkan sekelompok kecil orang, mulailah dibahas strategi-strategi terjahat yang bisa bikin rencana kita berhasil.

Provokatornya… Aduh, gue lupa yang mana orangnya. Pokoknya seinget gue yang pertama punya ide kayak gini adalah seorang cewek. Jadi kita sebut aja dia Bunga, siswi sebuah SMP negeri di kawasan Surabaya Barat, usia sekitaran 13-14 tahun. Nah, si Bunga inilah yang punya master plan-nya. Bunga ngebeber rencananya. “Supaya rencana kita sukses, kita bakalan ngajakin Bu Emy buat kerja sama bareng kita. Kita semua TAHU & YAKIN kalau Ecci nggak akan ngerjain PR-nya, jadi Bu Emy nanti nyuruh semua anak ngumpulin tugasnya dan manggil Ecci ke depan kelas sambil pura-pura marah karena tugasnya belum selesai. Mungkin nanti ada temen-temen yang lain, termasuk mungkin kita, yang juga belum selesai. Tapi nggak masalah, kumpulin aja semua biar nggak mencurigakan. Pokoknya siapapun yang belum ngerjain, yang dipanggil tetep Ecci, jadi kita aman.” Gue manggut-manggut. Bu Emy, guru yang ngajar Bahasa Indonesia ini emang asik banget orangnya, akrab sama muridnya, nggak kayak guru-guru yang lain. Kebetulan juga, Bu Emy punya jadwal ngajar kelas kita di hari Ecci ultah. Kloplah!

Bunga masih belum selesai, dia pun ngelanjutin cerita, “Abis manggil, Bu Emy bakalan marah besar-besaran ke Ecci endebrey endebra endebrow. Nah, kalau udah klimaks, baru deh kita nyanyi lagu Selamat Ulang Tahun bareng-bareng. Gitu kira-kira. Ada yang mau nambahin?”

Gue udah mau ngacung aja buat ngasih usul. Usul gue, kurang lebih kayak gini:

(setting adegan di dalam ruang kelas)

Bu Emy : Dessy (nama aslinya Ecci), kenapa tugas kamu belum selesai?

Ecci : Eh… anu.. anu, Bu… itu…

Pemeran temen cewek antagonis : (berteriak keras) Alaaah… Anu, anu aja! Kebanyakan alasan tuh. Udah Bu, kita hukum aja Bu bareng-bareng. Kita bakar dia di halaman sekolah!

Pemeran temen cowok protagonis : (berdiri sambil nunjuk-nunjuk ke anak cewek tadi) Hei, jangan sembarangan ya kalau ngomong! Mana boleh kita bakar orang sembarangan. Aku masih bisa terima kalau kamu bilang dipasung, tapi kalau dibakar, itu udah keterlaluan. Dibakar itu panas tauk!

Lalu perdebatan yang sengit pun tak terelakkan. Pihak-pihak yang pro-bakar Ecci -yang ternyata jumlahnya lebih banyak- pun mulai nyeret-nyeret Ecci ke luar kelas sementara Ecci nangis-nangis mengiba dan memelas ke Bu Emy, minta diselamatkan. Tapi, Bu Emy yang cuma seorang PNS biasa, yang gajinya nggak termasuk biaya menyelamatkan anak muridnya dari bahaya dibakar oleh massa, cuma bisa ngasih tatapan nanar buat Ecci.

Sampai di luar kelas, Ecci langsung diguyur pake bensin sekujur badan. Waktu ada anak yang udah

Demi efek dramatisasi yang kuat, kehadiran orang tua yang memohon-mohon sangatlah diperlukan.

nyulut korek api hasil pinjem ibu kantin dan siap-siap dilemparin ke Ecci, tiba-tiba ibu kepsek dateng sebagai pihak penyelamat. Kalau memungkinkan, demi efek dramatisasi yang lebih kuat, mungkin bisa dimunculin tokoh orang tua Ecci yang dateng secara nggak terduga sambil memohon-mohon, “Tolong jangan bakar anak saya! Dia harus menguras bak mandi minggu ini. Kalau kalian bakar dia, SIAPA YANG AKAN MEGURAS BAK MANDI? SIAAPAAAA….???”. NAH! Setelah orang tuanya nangis-nangis itulah baru semua orang tepuk tangan sambil nyanyi lagu selamat ulang tahun. Dramatis banget itu!

Gue udah nyaris ngebeberin rencana itu sampai otak bisnis gue ngeliat ada peluang yang lebih bagus yang bisa dimanfaatin. Skenario super dramatis yang gue rancang tadi bakal lebih menguntungkan kalau gue jual ke production house buat diangkat jadi cerita sinetron yang tayang di tivi tiap sore. Gue bahkan udah ngebayangin judulnya nih: PUTRI YANG DIBAKAR. Mengingat muatan cerita plus judulnya yang sangat bermutu dan udah pasti meledak di pasaran, gue rasa nggak berlebihan juga dong kalau misalnya gue minta ikutan syuting & jadi pemeran utama pria sebagai salah satu syarat cerita gue bisa digarap?

Akhirnya, gue batalin keinginan gue buat ngasih usulan, biarin aja mereka ngejalanin rencana mereka sementara gue simpen rencana super yang lebih besar buat diri gue sendiri. Ah, gue bahkan bisa ngebayangin masa depan gue sebagai seorang aktor yang populer dan digandrungi para waria wanita, nggak ketinggalan juga duit bejibun yang bakal ngalir ke rekening gue pastinya, hasil main sinetron…

***

Hari H penjebakan akhirnya datang juga. Rencana kejutan hari ulang tahun Ecci udah mulai beredar secara under ground. Hampir semua anak di kelas, kecuali Ecci pastinya, udah tahu bakalan ada gawe besar hari itu Semua pun tanpa banyak komentar lagi rasanya udah sepakat untuk menyukseskan rencana tersebut, dimulai dengan nggak ngucapin selamat ulang tahun sama sekali dan bersikap cuek-cuek jutek kalau ketemu sama Ecci.

Ironisnya, Ecci yang jadi pemeran utama hari itu malah kelihatan sumringah banget dari pagi. Dikit-dikit jalan sana-sini, ngedeketin tiap anak sambil senyam-senyum mesum dan cengar-cengir nyinyir. Gayanya yang udah slengekan jadi makin sok asik gitu.

Gue jadi ngerasa heran sendiri deh sama si Ecci Bayangin dong, dari semua orang yang dia samperin, nggak ada satu pun yang bersikap ramah, semuanya pada dingin dan cuek gitu nanggepin Ecci. Tapi, nggak tahu karena kelewat polos atau gimana ya, tetep aja dia nggak ngendus adanya skenario konspirasi besar yang sedang dijalankan diam-diam dan bertujuan untuk menjatuhkannya (weitseh bahasanya). Mukanya masih aja menampilkan aura-aura mesum bahagia tiada tara.

Dari semua hal tadi, kesalahan terbesar yang dibuat Ecci terjadi waktu istirahat: dia pada nraktir temen-temen sekelasnya di kantin. Dan emang pada dasarnya oportunis ya, meskipun sedang dalam aksi pura-pura jutek, tetep aja kalau udah dikasih traktiran nggak ada yang bisa nolak. Akhirnya, mau nggak mau anak-anak pada ngasih ucapan selamat ulang tahun yang setengah hati, sekedar tindakan normatif lah. Parahnya, abis ditraktir anak-anak pada balik ke sifat semula, jutek & cuek. Meeeen…. kalau gue jadi Ecci, gue bakal mastiin masing-masing makanan yang dibagiin tadi udah dikasih racun tikus dulu sebelum masuk perut para teman-teman busuk tadi. Yah, sebagai salah satu temen busuk tersebut, sebenernya gue bersyukur juga sih karena abis makan jajan yang dibeliin Ecci gue masih hidup, jadi bisa lanjut pura-pura jutek palsu dan ikut berperan dalam acara utama nantinya. Hehehe…

Singkat cerita, waktu yang telah ditunggu-tunggu pun tiba. Bu Emy, pemegang kunci utama pertunjukan masuk ke arena pementasan kelas. Setelah basa-basi dikit, beliau langsung nyuruh semua anak ngumpulin PR ke meja guru. As usual, anak-anak pada ngumpulin dengan grusa-grusu. Grusa-grusu palsulah yang jelas, biar nggak terlalu mencurigakan gitu. Ecci sendiri gue lihat mulai kelihatan cemas & gelisah. Mungkin dia lagi mikirin nasib Ayu Ting Ting yang masih belum nemu alamat palsunya (eh, nggak nyambung ya?). Pada akhirnya, mau nggak mau, rela nggak rela, Ecci musti ngumpulin PR juga. Ngeliat betapa beratnya dia ngelangkah ke meja guru, gue tebak dia mendadak kena syndrom kaki gajah ting ti waktu itu.

Semua buku udah ngumpul di depan, berikutnya anak-anak pada anteng ngeliatin Bu Emy ngambil buku tugas satu per satu dan ngebolak-balik halaman demi halaman. Semua harap-harap cemas. Well, dalam keadaan normal emang ‘semua’ sih, tapi dalam kasus ini, mungkin kata ‘semua’ bisa diartikan sebagai ‘Ecci seorang diri’.

Setelah menunggu beberapa saat, tiba juga waktunya… *backsound playing: musik orkestra serem kayak yang disetel di Spongebob episode dolar kesejuta Mr Krab* Bu Emy manggil Ecci ke depan kelas, “Dessy, maju ke depan!” Wah, pemanggilan sudah dilakukan! Skenario dimulai! Gue tegang banget! GUE BUTUH BOKER!! Ah, gue nggak mau nyia-nyiain momen ini. WC, kita bermesraan belakangan.

Suasana hening sebentar. Semua orang menatap lurus ke depan. Sama sekali nggak ada yang berani bersuara, berbisik, bahkan bergerak sedikit pun. Gue bersyukur semua orang waktu itu masih tetep berani bernapas. Momen-momen seperti ini, momen dimana waktu seolah membeku sesaat dan ketegangan mengambang di udara, istilahnya building the tension. Mungkin sengaja diciptain sama Bu Emy biar Ecci bisa nyiapin mentalnya dulu bentar sebelum menerima kejutan yang lebih besar.

Selanjutnya, kayak baca novel thriller, alur yang awalnya lambat terus diseret makin cepat dan makin menegangkan. Dimulai dengan pertanyaan datar ‘Kenapa kok belum ngerjain PR?’ dari Bu Emy, terus jawaban bohong seadanya dari Ecci, makin lama makin seru dengan bentakan-bentakan di antara kegelisahan dan ketakutan Ecci. Gue sendiri nggak gitu ingat banyak detail saking terhipnotisnya sama kemampuan akting luar biasa dari guru Bahasa Indonesia tercinta gue yang bernama Bu Emy. Bener-bener total! Gue nggak nyangka aja Bu Emy yang tiap hari orangnya asik, friendly, dan humoris tiba-tiba bisa meledak kayak bom nuklir gitu. Gue rasa emang Bu Emy, dengan kualitas akting jempolan kayak gitu, pas banget jadi pemeran antagonis utama di sinetron “Putri yang Dibakar”. Gesture-nya, mata melototnya, raut muka marahnya, bibir yang menyeringai mengancam, sumpah, Bu Emy juara! Dapet banget! Klimaksnya adalah waktu Bu Emy seinget gue ngebentak Ecci keras sambil ngegebrak meja.

Ngelihat Bu Emy yang menjadi-jadi kayak gitu, walhasil seluruh kelas jadi ikutan keder dong, semuanya diam terpaku di bangku masing-masing. Tapi karena berhadapan langsung, efek yang dirasain Ecci pastinya berjuta-juta kali lebih dahsyat. Makanya, nggak heran deh kalau Ecci sampai nangis. Ya, saudara-saudara! Nangis! Dan itu air mata betulan, bukan iler atau ingus encer yang keluar dari mata.

Nggak lama setelahnya, Bu Emy langsung ngomong, “Ya udah, lain kali jangan diulangi lagi. Sekarang ibu mau ngucapin dulu, SELAMAT ULANG TAHUUUN!!” Kedua tangan Bu Emy diangkat tinggi-tinggi, ngasih kode buat anak-anak yang langsung nyanyi lagu Happy Birthday bareng-bareng Nah! Kena deh! Anak-anak yang tadinya menggigil ketakutan di bangku masing-masing sekarang ikutan berdiri dan nyanyi lagu Happy Birthday keras-keras sambil tepuk tangan. Beberapa anak cewek yang agak terlalu antusias malah naik ke atas meja buat joget-joget, kayang, atau bahkan nyopotin seragamnya dan dilambai-lambaiin pake satu tangan. Oke, yang terakhir itu cuma imajinasi liar gue. Sorry.

Ecci sendiri yang baru nyadar peristiwa yang berlangsung akhirnya tersenyum pahit, tapi tetep nggak berhenti nangis. Emang susah berhenti sih kalau nangisnya udah kayak Ecci. Dia nangis sesengukan sampai bahunya ikut keangkat-angkat kayak orang cegukan dan kesusahan ngomong gitu. Lo tahulah model nangis yang gue maksud, model-model nangis jaman SD dulu waktu kita dikampleng atau dijorokin sampe nyusrug ke aspal sama temen kita yang nggak terima kita ngolok-ngolokin nama bapaknya. Itu kan jenis nangis yang nggak bisa langsung ilang sekalipun lo dikasih permen satu minimarket supaya diem. Ya gitu itulah…

Mungkin Ecci ngira setelah itu semuanya udah berakhir dan sisa hari itu bakal dia lalui dengan penuh kebahagiaan. Gue juga mikir kayak gitu sampai satu tragedi lain terjadi. Sepulang sekolah, tepat di halaman depan kelas, begitu keluar, Ecci tiba-tiba aja jadi sasaran lemparan tepung terigu & telur mentah. Standar aja sih sebenernya, ala ala anak sekolah pada umumnya. Tapi meskipun itu bukan kejadian yang pertama di dunia, tetep aja heboh. Seru aja sih ya bisa neplokin telur sama terigu ke muka orang lain. Kepuasan pribadi gitu, sesuatu deh!

Bukan, bukan, ini bukan Ecci. Terlalu cantik ya... Ini cuma illustrasi kok.

Dalam keadaan normal, gue akan dengan senang hati ngasih andil dalam ‘pesta’ itu. Cuman, gue ngeliat kondisinya agak kurang kondusif. Anak-anak keliatan brutal banget maennya. Mungkin ini semacam pelampiasan gitu ya karena sebelumnya peran mereka nol banget, semua dipegang sama Bu Emy. Dan Ecci, buruan kita hari itu, tampil nggak kalah agresif. Setelah tadi sepanjang pelajaran Bahasa Indonesia dia dibikin ketar-ketir setengah mati, sekarang giliran dia balas dendam dengan berusaha memberikan siapa pun yang ada di dekatnya sebuah pelukan hangat atau belaian mesra dengan tubuhnya yang lengket berlumuran terigu, telor mentah, dan air yang disiramin anak-anak.

Meskipun kondisinya waktu itu kacau banget, untung aja nggak sampe kayak begini juga.

Ngeliat kekacauan kayak gitu, gue ngerasa perlu nyelametin diri. Gue diam-diam melipir ke tempat yang cukup aman sambil mengamati dari kejauhan. Ketika ada kesempatan, gue melengos pergi dari lokasi dan langsung pulang. Di dalam angkot, gue sempet kepikiran juga. Itu gimana ntar Ecci pulangnya ya. Rumah dia emang nggak jauh-jauh amat dari sekolah sih. Cuman jalan dikit lewat perkampungan dilanjut naik angkot bentar banget udah nyampe. Nah, justru itulah masalahnya. Masa iya, di daerah pemukiman padat penduduk gitu, Ecci yang tampilannya udah cemong banget mau jalan kaki seorang diri? Bisa-bisa digosipin atau disindir abis-abisan itu sama ibu-ibu nyinyir yang biasa nongkrong di depan rumah tetangganya. Belum lagi kalau dia udah masuk angkot dan duduk dempet-dempetan sama penumpang lain. Eeeeuwh…!!

Eh, tapi itu juga kalau Ecci bisa pulang sih ya. Siapa tahu aja sebelum sempat keluar gerbang sekolah dia udah lebih dulu diculik sama ibu kantin yang bisa menghemat banyak biaya bikin gorengan karena tampilan Ecci yang udah kayak adonan kue. Tinggal ditemplokin lagi pakai mentega dan kasih sedikit gula, Ecci udah siap dipotong kecil-kecil, digoreng, dan dijual lima ratus perak di kantin besoknya.

Astaga! Gue baru nyadar, rasanya tadi waktu pulang di kejauhan gue ngeliat ibu kantin jalan sambil bawa-bawa mentega, gula, sama baskom ke arah belakang deh. Itu kan berarti arah ke kelas gue…

***

Karena sistem acak kelas tiap tahun, waktu kelas tiga SMP, gue udah nggak sekelas lagi sama Ecci. Kita udah agak jarang ketemuan. Apalagi, lulus SMP kita ngelanjutin ke sekolah yang beda. Kontak lewat telepon juga udah nggak gue lakonin karena nomor handphone dia yang terakhir gue simpen udah ilang. Baru berapa waktu lalu gue nemu account Facebooknya. Liat dari foto-fotonya sih rasanya dia keliatan agak berubah gitu ya. Tapi gue juga nggak yakin sih, secara udah nggak pernah ketemuan langsung. Yang jelas, gue yakin banget dia bakal inget kalau gue tanya kado ulang tahun luar biasa yang dia terima dari gue dan temen 8A lain waktu kelas dua SMP dulu.

Terakhir, sebagai bonus, nih gue kasih foto Ecci yang gue colong dari Facebooknya. Sori ya kalau nggak ada gambar waktu kejadian karena pada jaman itu, handphone, apalagi yang berkamera, belum gitu populer di kalangan pelajar SMP, nggak kayak sekarang. Emang sih momennya nggak terabadikan lewat foto atau video, tapi pasti akan selalu terkenang di hati. 🙂 Langsung aja deh, buat yang penasaran sama Ecci, ini dia fotonya, selamat menikmati!

Ini dia Ecci, keliatan agak kurusan sejak terakhir kali gue ketemu dia.

Advertisements