(GoVlog – Umum) Perang Ulat Bulu

Gue inget banget, dulu waktu masih SMA, gue cuma seorang anak yang kurus kerempeng, item, dekil, dan jerawatan. Bener-bener bukan suatu masa yang bisa dibanggain. Tapi itu toh udah berapa tahun yang lalu, sekarang beda lagi. Waktu berganti dan sekarang gue udah jadi anak yang kurus kerempeng, item, dekil, jerawatan, dan kuliah. Waktu itu, gue nyadar kalau gue bukan anak basket yang dengan tampang pas-pasan sekalipun pasti gampang banget dapet perhatian dari cewek-cewek. Maka gue memilih cara lain buat eksis.

Waktu kelas 2 SMA, gue aktif banget ikutan OSIS & berbagai macam kepanitiaan event-event yang diadain di sekolah gue. Sumpah, masa-masa itu adalah masa-masa kejayaan gue. Gue jadi berasa kayak orang yang sok penting banget. Tiap pulang sekolah musti rapat begini-begitu, pas jam pelajaran juga sering keluar kelas buat ngurusin ini-itu atau minta tanda tangan sana-sini. Nggak jarang, kesempatan ini juga gue manfaatin kalau lagi pengin bolos dari beberapa pelajaran tertentu. Hehehe…

Nggak ada alasan khusus sih masang foto ini. Seneng aja soalnya di foto ini gue keliatan cakepan dikit.

Sayangnya, waktu terus berjalan dan gue pada akhirnya harus sampai di penghujung masa kelas 2 SMA. Gue udah mau lanjut kelas tiga, artinya gue harus ngelepasin berbagai kegiatan tadi dan fokus belajar buat ujian akhir. Setahun kemudian, gue udah lulus (alhamdulillah yah bisa lulus) dan harus ninggalin bangku SMA demi mengejar cita-cita gue menjadi seorang penyanyi dangdut arsitek. Yah, bisa dibilang, masa akhir kelas dua itu adalah salah satu masa galau yang gue alami selama sekian tahun gue nyicipin bangku sekolahan. Sebuah pertanyaan besar menghampiri benak gue. Pertanyaan besar itu adalah ‘GIMANA CARANYA GUE BISA TERUS EKSIS DI SEKOLAH INI? GIMANAA… GIMANAA… GIMAANAAA…???’ *joget Ayu Ting-Ting*.

Gara-gara mikirin hal ini, gue jadi berubah. Gue jadi pendiam. Di kelas, gue duduk sendirian, kepala gue nunduk aja di atas meja, tangan gue ngepal, dahi gue agak keringat dingin, badan gue gemetar, perut gue melilit. Gue sadar kalau gue harus melakukan satu hal: minta izin pergi ke WC buat boker. Di WC, entah kenapa, gue bisa lebih konsentrasi. Gue kembali mikirin cara-cara yang bisa gue tempuh buat memperpanjang masa kejayaan gue.

Ah, social media tentu aja. Gue bisa pakai Facebook atau Twitter buat numpang ngeksis ke anak-anak SMA bahkan kalaupun gue udah lulus. Tapi ada kelemahannya. Ngeksis di dunia maya tanpa terlihat eksis di dunia nyata itu sangatlah lame buat gue. Ibarat kata pepatah, bagaikan boker sambil kayang, sesuatu yang sangat sulit untuk dilakukan (eh, nggak nyambung ya?). Lagian, tanpa ketemu langsung, bakalan susah buat berusaha menggauli bergaul sama anak-anak baru. Masa iya gue harus add FB mereka satu-satu dan nge-post hal-hal nggak penting kayak ‘Hai, leh nal gak?’ atau ‘Like status FB-ku dong!’ ke wall mereka. Bisa-bisa gue malah dibalesin, ‘Mas, tolong cari teman bergaul yang seumuran ya…’

Gue masih di dalem WC ceritanya. Gue juga masih mikirin nasib masa depan gue sambil sekali-kali ngejan kalau ada ‘pup’ yang bandel. Sekali waktu pas gue lagi ngejan, ternyata bukan cuma ‘itu’ yang keluar, tapi juga pikiran cemerlang gue. tiba-tiba aja kayak ada layar film gitu dipasang di depan gue. Ada gambar hitam putih ala-ala film lawas yang menayangkan orang-orang dewasa yang pakaiannya rapi jali, ngelipet tangan di depan dada, ada juga yang berkacak pinggang, bergerombol sambil ngeliatin sekumpulan anak muda push-ups di depan mereka. Semua gambar tadi diputer slow motion. Ah, gue nyaris aja nangis terharu karena akhirnya amunisi terakhir gue keluar bersamaan dengan selesainya gambar tadi.

JADI SENIOR EKSKUL! Itulah jawaban atas kegalauan yang gue alami. Dengan jadi senior, gue bakalan ngerasa bebas main-main ke sekolah dan ‘memain-mainkan’ junior gue kalau gue udah lulus. Akhirnya, gue putusin buat ikutan ekskul, satu hal yang nggak pernah gue ikutin waktu kelas satu & kelas dua. Lebih spesifik lagi, gue bakalan ikut ekskul pecinta alam karena cuma di ekskul inilah senioritas berlaku seumur hidup. Bahkan, kalau lo udah punya anak cucu sekalipun, lo tetep bisa main-main sama anak baru.

Setelah gue siram ‘hasil kerja’ gue di kloset, gue pakai celana gue dan mulai ketawa jahat, ketawa yang mengerikan. Gue terus ketawa sampai ada yang ngegedor-gedor pintu sambil teriak, “WOII..!!! BUKA DONG!! NGAPAIN AJA LU DI DALEM? BOKER APA BERANAK? “. Gue nggak peduli, yang ada di pikiran gue cuma bayangan diri gue sebagai seorang senior, yang kurus kerempeng, item, dekil, dan jerawatan.

***

Satu hal yang gue pelajari setelah gue gabung di pecinta alam adalah nggak ada senioritas yang instan. Meskipun gue udah kelas tiga dan kenal anak-anak pecinta alam lain yang seangkatan sama gue dan itungannya udah senior, tetep aja gue berstatus ‘anak baru’ dan musti ngejalanin proses selayaknya anak baru yang lain, mulai dari nol.

Salah satu proses awal tersebut nggak lain dan nggak bukan adalah diklat yang diadain di alam bebas, jauh dari peradaban manusia, memungkinkan gue digelindingin ke jurang sama senior tanpa ada saksi mata yang tahu. Atau bisa aja gue dilecehkan secara seksual di balik semak-semak sama macan yang lagi birahi waktu musim kawin. Atau juga, gue diculik sama suku primitif setempat yang masih menganut paham kanibalisme, trus gue dimutilasi atau dipanggang hidup-hidup. Atau, atau… Oke, gue parno. Tapi itu wajar. Gue pengin jadi seorang senior yang sangar, bukan korban dari senior yang sangar.

Beberapa bulan sebelum diklat gue berusaha sekeras mungkin buat bertahan. Gue ikutin semua prosesnya dengan baik. Mulai dari ikut latihan fisik dan latihan rutin lain sampai materi di kelas dan “materi” di luar kelas. Gue sempet mikir, mungkin ada gunanya juga gue ngikutin proses ini. Paling nggak, kalau ntaran gue gagal jadi senior yang ditakutin karena muka gue yang lebih cenderung mesum bukannya serem, gue masih punya kesempatan buat jadi senior yang ditakutin karena badan gue yang gempal-gempal ngeri. Bagi yang nggak ngerti apa yang gue maksud, nih, silahkan diperhatikan foto ini baik-baik:

Sebelumnya, tolong jangan mikir kalau itu foto anak kecil yang kegirangan digendong sama bapak-bapak tentara. Coba diperhatikan, yang di atas, yang mukanya bahagia banget kayak homo abis dicium Brad Pitt, itu gue. Sorry kalau ada yang kecewa begitu ngeliat tampang gue yang sebenarnya. Mungkin kalian mikir muka gue bakalan seganteng Robert Pattinson. Aduh, ekspektasi kalian terlalu tinggi, sorry. Nah, yang di bawah itu adek kelas gue. Biar gue ulangin, dia itu adek kelas setahun di bawah gue yang umurnya notabene lebih muda daripada gue tapi statusnya lebih senior di ekskul pecinta alam yang gue ikutin dan badannya dua kali lipat lebih gede.

Oh, mungkin ada yang sempat mikir anak itu tiap hari mandi berendam di minyak tanah, makanya badannya bisa ngembang gitu. Gue sempet kepikiran yang sama, tapi harga minyak tanah waktu itu lagi mahal-mahalnya, jadi gue lupain hipotesis tadi. Yang jelas, si Aji, nama anak tadi, badannya mulai kebentuk kayak gitu sejak dia gabung di PA. Sebelumnya, dia nggak segempal itu.

Nah, ini jadi motivasi dong buat gue. Kalau Aji baru setahun gabungan di PA badannya udah gitu aja, mungkin dalam waktu yang sama badan gue udah secakep Taylor Lautner kali ya.

push-ups ratusan kali pun gue jabanin demi badan seksi

Berbekal niat mulia seperti itu, gue pun rajin ikut latihan fisik yang diadain. Gila, ternyata nggak segampang itu, badan gue yang kurus tapi seksi ini ternyata nggak gampang diajakin olahraga berat. Untung aja gue masih bisa bertahan hidup sampai waktu diklat tiba.

Hari H diklat, gue makin deg-degan. Tangan gue ngepal gemeteran dan dahi gue keringat dingin. Gue pengin boker. Saat-saat yang menegangkan seperti ini selalu bikin perut gue bekerja lebih efektif. Lain kali, kalau gue sembelit, tinggal ngelakuin hal-hal yang memacu adrenalin aja, misalnya lari ke ruang guru dan teriak-teriak bodoh “TOLONG JANGAN BILANG MEGAN FOX ITU BANCI!!” sambil kayang di tengah ruangan. Wah, menegangkan banget itu! Pasti setelah itu gue bisa pup dengan tenang, pastinya setelah dianiaya di ruang kepala sekolah akibat kenistaan yang gue perbuat.

Setelah memantapkan hati sekali lagi dan memastikan perut gue udah aman, gue pun siap mengikuti diklat dan menyerahkan diri ke senior sepenuhnya. Selama upacara keberangkatan, gue berulang-ulang ngomong ke diri gue sendiri dalam hati, “Gue bakalan baik-baik aja, gue bakalan baik-baik aja. Gue nggak akan diperkosa sama macan horny, gue nggak akan diperkosa sama macan horny,” sampai gue bener-bener ngerasa tenang.

Nungguin? Nungguin ya? Pasti udah bosen ya baca dari tadi panjang banget nggak selesai-selesai. Apalagi perkara ulat bulu yang jadi judul postingan ini sampai sekarang belum disebut-sebut. Sabar dong, santai aja kayak dibantai. Pepatah bilang orang sabar nggak gampang sembelit (oke, nggak nyambung lagi).

Eh, jadi makin nggak selesai ya kalau ngelantur gini. Daripada makin emosi, ceritanya gue cepetin aja ya.

Singkat cerita, gue bersama peserta yang lain udah nyampe di lokasi diklat, area hutan di bukit daerah Trawas, Mojokerto yang dikelilingi pegunungan. Setelah nyampe di lokasi dan sholat bentar, kami semua langsung lanjut tracking ke lokasi camp pertama. Tracking yang bikin kaki cenat-cenut karena jalanannya makadam (jalan berbatu gede-gede) lumayan panjang sebelum masuk ke hutan, mana ditambah hujan pula. Repotlah ya jalan pake sepatu ABRI yang keras itu lewat jalan batu-batu sambil bawa tas carrier gede dan berat ditambah keserimpet-serimpet jas hujan kelelawar.

Sisa kegiatan setelah itu bisa gue laluin dengan cukup baik. Tapi semua berubah ketika negara api menyerang (Avatar Aang mode: on). Malem hari, kelar bikin bivak (tenda darurat) dari jas hujan dan masak mie instan buat ngisi perut dan anget-angetan, gue ngerasa perlu pipis dulu sebelum tidur, sekedar jaga-jaga siapa tahu tidur di alam terbuka kayak gini bikin kebiasaan ngmpol gue kambuh. Melipirlah gue ke semak-semak tak bertuan di sekitar situ. Gue sengaja nyari yang nggak jauh-jauh amat dari camp sih, asal nggak keliatan orang aja. Kan repot juga kalau gue lagi pipis trus nggak sengaja ada kuntilanak mergokin. Kalau dia nafsu, trus guenya diculik, kan susah teriak minta tolong kalau jauh-jauh.

Usai menunaikan tugas mulia, gue baru nyadar satu hal, gue nggak bawa air atau tissue. Udah jadi kebiasaan buat gue kalau abis pipis selalu ngebersihin ‘peralatan’ gue pakai air, paling jelek tissue lah. Kan najis juga kalau abis pipis langsung ditutup, kalau ada tetesan yang nyisa gimana coba? Karena nggak mungkin balik buat ngambil tissue dengan celana yang mempertontonkan aset pribadi gue, gue pun inisiatif buat ngambil daun buat ngelap.

Dalam kegelapan, gue ngeraba-raba badan gue sendiri daun di sekitar gue. Terus terang, gue nggak punya kriteria khusus dalam memilih daun. Nggak perlu tinggi, putih, dan bohai kok (ini daun apa cewek?), asal nge-klik di hati, langsung gue pilih. Jadi, begitu gue megang satu daun dan ada keyakinan yang nggak bisa dijelasin muncul dalam hati gue, langsunglah gue petik. Set-set-set, lap-lap, beres. Gue udah bisa tidur enak.

Baru aja gue balik badan mau balik ke bivak, tiba-tiba aja, “DARN, APA-APAAN NIH!? kENAPA TIBA-TIBA ADA BANYAK NYAMUK DALEM KEMPAS GUE YA?” Sumpah! Gue ngerasa ada banyak banget nyamuk bersarang dalem CD gue Dari rasa-rasanya, ada kali ya seratusan nyamuk yang nemplok dan nggigit di saat yang bersamaan di area sensitif gue. Rasanya tuh… panas dan… cekit-cekit… cekit-cekit… gitu. Spontan gue buka dikit celana sama kempas gue dan gue kibas-kibasin tangan gue di situ. Maksudnya, biar nyamuknya pada pergi gitu. Tapi kok nggak ada nyamuk sama sekali ya. Gue raba-raba ‘daerah lelaki’ gue sampai ke belakang-belakang, barangkali ada hewan kecil atau apa. Nggak ada apa-apa!

Gue mulai panik. Lagu ‘Jangan Pipis Sembarangan’ sekonyong-konyong bergema dalem otak gue. Mungkin tadi itu ada om jin yang lagi bobok terus nggak sengaja gue kencingin kali ya? Ya tapi mau gimana lagi. Mana gue tahu ada om jin lagi tiduran di situ. Dia tuh yang bobok sembarangan, bukan gue yang pipis sembarangan.

Setelah beberapa saat gue pun mulai pasrah. Nggak mungkin juga gue minta tolong senior. Gue nggak bisa aja menghadap ke senior dengan muka melas sambil bilang, “Mas, kayaknya ada yang salah sama titit saya. Bisa tolong liatin nggak?” Nggak, gue nggak bisa! Akhirnya, gue pasrah jalan balik ke camp.

ulat bulu, yang jadi "kambing hitam" dalam insiden ini

Di camp, gue ngeliat temen gue, Donny, yang baru beres bikin bivak. Ah, gue butuh curhat, siapa tahu juga Donny punya solusi atas krisis yang gue alami. Sambil jalan petantang-petenteng nahan sakit & krenyeng-krenyeng, gue samperin Donny yang baru kelar beresin bivaknya sendiri. Gue ceritain semua barusan gue alamin. Abis cerita, gue udah siap-siap mau ngejorokin Donny ke jurang kalau-kalau dia bersikeras pengin ngeliat dan megang-megang apa yang ada di dalem kancut gue. Ternyata dia cuma bilang, “Oh, mungkin kena ulat bulu…” dengan nada datar.

Gue nunggu. Mungkin aja ada info tambahan yang mau dia bagi lagi, kayak misalnya, “Biar sembuh lo harus nyemplung ke dalem kawah Gunung Merapi,” atau “Sorry banget, gue nggak tahu cara nyembuhinnya. Tapi jangan khawatir, sebagai temen yang baik, gue bakal nyerahin harta warisan keluarga gue seluruhnya buat lo. Lo bisa pakai duit itu buat berobat sampai sembuh dan juga bersenang-senang” Tapi nggak ada, dia nggak bilang apa-apa lagi. Dia malah dengan enggan kembali menyibukkan diri sama bivaknya. Ah, gue harusnya udah tahu. Sebagai sesama peserta, dia sama nggak berdayanya kayak gue. Dari raut mukanya yang kecapekan, gue tahu banget kalau udah pengin buru-buru tidur sebelum tenaganya dikuras lagi besoknya. Gue juga pengin pergi tidur secepatnya. Tapi, rasa gatel-panas-perih di selangkangan gue rasanya bakalan ngeganggu baget.

Karena udah nggak tahu lagi musti ngapain, akhirnya gue balik ke bivak gue sendiri dan berbaring di dalamnya. Pikiran gue bergejolak, nggak tenang banget. Gue putusin buat merem aja, nyoba buat tidur. Siapa tahu tidur bisa ngurangin bahkan ngilangin rasa sakit yang menyiksa yang telah memilih tempat yang salah buat nongkrong itu. Sebelum tidur, gue sempet berdoa, “Tuhan, jika Kau masih sayang pada hamba, maka selamatkanlah ‘titit’ku dari bahaya yang mengancam ini. Jika tidak, maka perkenankanlah aku menghabiskan sisa hidupku bersama Kim Kardashian.” Dan gue memejamkan mata, membawa serta semua rasa sakit dan Kim Kardashian ke alam mimpi gue…

***

Gue bersyukur banget karena waktu bangun pagi besoknya rasa sakit-perih-cekit-cekit di area sensitif gue udah ilang dan gue baik-baik aja. ‘Adek kecil’ gue juga masih berfungsi dengan baik sampai sekarang. Alhamdulillah yah… Akhirnya gue bisa ngejalanin sisa diklat yang masih bejibun itu sampai tuntas.

Semua gue jalanin dengan baik sih, kecuali satu kebodohan yang luar biasa nista yang gue bikin tepat sehari setelah insiden pipis sembarangan. Kejadiannya persis kayak hari sebelumnya, gue pengin pipis sebelum tidur, dan lagi-lagi kelupaan bawa tissue. Keinget omongannya Donny kalau kemarin gue kena ulat bulu, sekarang ini gue jadi lebih hati-hati banget milihin daun. Gue pastiin daun yang gue pilih ini adalah daun yang benar-benar bebas dari ulat bulu.

Abis milih-milih daun selama beberapa saat, gue ambillah satu daun yang paling memenuhi persyaratan dan gue pake ngelap. Set… set… set… Gue nunggu bentar. Ah, alhmadulillah yah… RASA SAKITNYA MUNCUL LAGI!! Sumpah deh, gue jadi bingung. Rasanya pilihan gue udah tepat banget deh, nggak ada ulat bulunya, tapi kok tetep gatel perih ya? Belajar dari pengalaman sebelumnya, gue pun balik ke camp buat langsung tidur, karena tidur tampaknya satu-satunya hal yang bisa gue lakuin buat bikin keadaan lebih baik. Lagipula, rasa sakitnya nggak seheboh kemarin kok. Mungkin udah agak kebal kali ya.

Belakangan, gue tahu kalau penyebab rasa sakit-perih-panas-luar-biasa-menyiksa yang gue rasain itu bukanlah ulat bulu, tapi emang tanaman yang gue pakai ngelap. Itu emang jenis tanaman yang menimbulkan sensasi luar biasa gitu kalau kena kulit bagian mana pun, bukan cuma kulit selangkangan. Tapi tetep aja pengetahuan baru itu nggak bisa mencegah gue ngelakuin kebodohan berikutnya.

Beberapa waktu setelah acaranya kelar, diadain evaluasi diklat kemarin. Yah, namanya evaluasi sih, tapi formatnya lebih ke sharing-sharing gitu soal bayak hal terkait diklat, termasuk pengalaman unik dan seru yang mungkin dialamin pas diklat.

Nggak tahu kenapa ya tiba-tiba aja gue ngacung. Itulah kebodohan gue. Dan karena udah terlanjur ngacung, mau nggak mau gue musti ngasih cerita juga ke semua yang dateng waktu itu. Semua orang mulai nyimak cerita gue dengan serius, beberapa nyimak sambil nyemil, ada juga yang nyimak sambil maenan handphone, bahkan ada juga yang nyimak sambil motongin rumput di taman depan. Eh, ternyata itu emang tukang kebun yang lagi kerja.

Sebelum mulai cerita, gue tarik napas panjang-panjang, nyiapin mental gue. Setelah ngerasa bener-bener siap, baru gue cerita semuanya, termasuk soal ulat bulu. Belum juga kelar cerita, semua yang hadir udah ngakak aja nggak karu-karuan. Yang bikin gue sendiri heran, ngeliat orang-orang pada kesetanan kayak tadi, bukannya berhenti, gue malah lanjut cerita kalau kebodohan itu gue ulangin lagi hari berikutnya. Walhasil, ketawa orang-orang tadi malah makin keras dan meledak-ledak.

Mas Gales, salah seorang senior gue, dengan masih nggak bisa nahan ketawa, tanya ke gue, “Wuahahaha… Ulat bulu ketemu ulat bulu! Terus, akhirnya yang menang ulat bulu yang mana?” Gue pun menjawab dengan senyum-senyum malu, “Ehh… ya ulat buluku dong, Mas.” Jawaban itu sekaligus menandai dimulainya karir gue sebagai legenda pecinta alam dengan ulat bulu yang kuat. Sejak saat itu pula, setiap kali ketemu anak baru, pesen pertama yang gue sampein selalu sama: JANGAN PERNAH NGELAP SEMBARANGAN KALAU PIPIS DI HUTAN!(*)

Berkat gabung pecinta alam, mungkin suatu saat gue bisa berkarir sebagai tukang lap kaca gedung-gedung tinggi. Anyway, di foto ini, gue yang sebelah kanan.

Gue juga bisa jalan-jalan ke tempat keren kayak gini.

NB: Di awal-awal postingan, gue nulis seolah-olah para senior pecinta alam itu orang-orang yang sangar, jahat, dan nyeremin. Setelah beberapa waktu, gue sadar kalau gue salah. Justru senior-senior gue itu adalah orang-orang hebat yang banyak ngajarin pelajaran kehidupan ke gue. Buat para senior gue, MAICIH BANYAK LEVEL 10 YA…!!

Advertisements