Menguak Tabir Kentut pt. 1

Seringkali, bagi gw, tempat-tempat yang tidak terduga justru bisa jadi sumber inspirasi tiada terkira. Salah satu tempat yang cukup inspiratif bagi gw adalah WC. Gw bukan tipe orang yang suka menghabiskan waktu di WC dengan membaca koran. Gw adalah orang yg sangat menikmati setiap detik yang gw habiskan diatas WC. Sambil menikmati masa-masa mendulang emas, gw suka ngelamun, kadang-kadang sambil nyanyi. Gak tau ya, kalo udah di kamar mandi bawaannya pengin nyanyi mulu. Nah, berawal dari kebiasaan ngelamun inilah gw dapet nama Amroz Prekosa (perhatikan dengan baik ya, itu ‘pre’ bukan ‘per’) yang kemudian jadi cikal bakal UZI OSA, nama email gw saat ini, yang sering menuai godaan penuh limpahan cinta dan kasih sayang dari anak-anak 12 p 2, you know what I mean. Padahal nama itu udah gw pake dr SMP lho. Anyway, dari kebiasaan ngelamun ini jugalah gw nemuin sebuah teori yang menarik tentang kentut.

Gw nemuin bahwa kentut adalah salah satu contoh keadilan Tuhan yang paling kecil. Dan hal ini sepertinya sering luput dari perhatian orang-orang. Mungkin bagi lo hal ini udah basi.Alah, yang kayak gitu juga udah banyak yang tahu. Orang sakit ada yang gak bisa kentut dan pengin kentut kan? Terus kalo bisa kentut tandanya masih sehat, masih normal kan?

Okay, itu emang bener. Tapi bukan, bukan itu. Gw punya sudut pandang yang lain, yang lebih sederhana, tapi kalo dipikir-pikir bisa jadi cukup penting. Yang gw kemukakan disini adalah kaitan antara bau kentut, bau kotoran (eek), dan daya tarik seseorang dalam mendapatkan pasangan. Well, okay, abaikan poin terakhir. Sekarang langsung aja, begini ceritanya.

Sering gak sih loe ngerasa jengkel waktu ada orang di deket loe kentut sembarangan. Kayak temen gw Fahmi yang duduk paling depan dan buang gas waktu gw lagi presentasi dan bikin presentasi gw tertunda. Apalagi dia tidak mau mengakui kebiadabannya tersebut, malah bikin temen gw yang lain, Aye, yang notabene perempuan berkerudung dan alim (meskipun cawak & preman, dia tetep perempuan kok, dan sudah teruji secara klinis), harus menanggung kenistaannya tersebut sebagai tertuduh. Untungnya, waktu istirahat, gw interogasi dia dan berhasil bikin dia ngaku. Tapi gw dan Mbak Aye cukup bijaksana dan lapang dada untuk tidak menyayat-nyayat kulitnya dengan garpu berkarat dan menetesi lukanya dengan air jeruk nipis + garam membawa kasus ini ke pengadilan. Apalagi, pengakuannya sudah cukup menyelamatkan nama baik Mbak Aye dari perbuatan amoral itu.

Bukan sekali itu aja sih dia kentut tidak pada tempatnya. Tentu bukan berarti ada tempat khusus buat ngentut atau sebagainya. Maksud gw adalah kentutnya itu kagak bertanggung jawab. Udah sering dia kentut sembarangan kayak gitu. Pernah dia kentut waktu ulangan. Lagi konsentrasi, tanpa dinyana dia mengeluarkan nyanyian bokong yang mengalun indah, keras, bernada, dan berulang-ulang. Waktu itu gw duduk di sebelahnya. Jelas aja gw kaget. Untung gw bisa nahan diri buat gak noyor-noyorin kepalanya dia ke atas meja sambil nepokin bokongnya sekeras-kerasnya.

Yang paling parah gw inget waktu gw kelas satu. Waktu itu kelas gw diforum sama kakak kelas 11 karena kelas kita mbolos dari latihan cheerliar dengan alasan foto kelas di Tugu Pahlawan. Jelas-jelas suasananya lagi gak enak, lagi dimarahin kayak gitu, eh, tiba-tiba si Fahmi kentut. Bunyi dan berirama lagi. Untung aja waktu itu yang ngeforum cuma sebiji orang, itu pun baik orangnya. Kalo kagak, uh, udah dikeroyok kali kita.
Wow, kita membicarakan Fahmi terlalu jauh. Mari kita kembali lagi ke pembicaraan awal. Mungkin kita ngerasa, buset, busuk banget kentut tuh orang. Mungkin begitu juga yang dirasain orang waktu kita kentut. Padahal, kita fine-fine aja tuh. Apaan sih, heboh banget sama kentut gw, perasaan kagak sebusuk itu deh. Hidung lo aja kali kelewat sensitif. Itulah poinnya. Kita tidak pernah menyadari bahwa bau kentut kita sunnguh nista, atau mungkin kita sadar, namun kita bisa menikmati itu, sedangkan orang lain nggak. Seperti yang gw alami beberapa hari lalu. Gw kagak tahu apa yg salah sama perut gw, tapi gw tiba-tiba kentut terus. Tipe kentut yang halus, tanpa suara, dan menimbulkan sensasi berdesir tiap kali keluar. Dan memang kentut seperti inilah yang paling bau. Tenang dan menghanyutkan. Gw sadar akan kebusukan kentut gw, dan gw tahu kalo itu emang busuk banget, tapi gw bisa menikmatinya. Karena itu kentut gw sendiri, bukan punya orang yang lepas.

Itulah letak keadilan dan kebijaksanaan Tuhan, bahwa kita diberi kemampuan untuk mentolerir bau kentut kita sendiri. Mungkin saja ada beberapa orang yang over sensitif sama bau. Nyium bau sampah dikit aja langsung pingsan atau gimana. Tapi dia bisa bertahan boker selama berjam-jam bersama bau kentut dan kotorannya yang bercampur menjadi satu. Coba bayangin, kalo orang boker dan gak tahan sama bau yang dia bikin. Kagak elit banget kan lo pingsan waktu boker. Bukan karena suatu penyakit yang namanya keren yang berbahaya, tapi cuman karena lo kagak nahan sama bau kotoran lo sendiri. Tragis sekali saudara-saudara. Itulah mengapa kita perlu memaklumi bau kentut orang lain, seperti mereka pun selayaknya mentolerir kentut kita. Hidup kentut! (*)

Advertisements