ML Berdiri 20 Jam

Wee, akhirnya nge-update lagi. Beberapa hari ini gw cuman mampir log in wordpress, trus liat2 dashboardnya. Jadinya kayak orang2 sok keren yg masuk mall cuman buat liat2 doang, biar berasa keren gitu. Hehe.. Actually, gw selalu punya banyak hal buat dipostingin, mulai hal2 tidak penting sampe hal2 yg bener2 tidak penting. Tapi, the only problem is, tiap kali gw klik new post dan ngeliat kolom kosong buat nulis2 itu, seketika gw ngerasa males. Akhirnya, cuman gw liatin. Trus, gw pandangin. Lalu, gw perhatiin. Kemudian gw merasa sudah saatnya minum Miz*ne untuk jadi 100 % lagi. Trus gw klik log out. Sebuah kisah yang sangat tragis memang.

Oke, cukup intermezzonya. By all the way, bener ga sih nulis intermezzo tu kayak beginian ? Atau harusnya intermezzo? Atau intermetzo? Atau iNdT3rrmEzZzOowCH? Oke, stop !! kau mencuri hatiku Kita sudah keluar jalur. Langsung saja kita ke inti permasalahannya. Benar sekali saudara2, kita belum sampai ke inti permasalahan dari tadi. Bahkan sampai sekarang, ketika kita sudah mau nyampe ke inti permasalahannya pun, masih dipanjang2in lagi sm si Herman Sanjaya.

Yang mau kita kupas tuntas setajam silet kali ini adl sulap. Sulap sih sebenernya sudah ada sejak ribuan bertahun2 silam, & di Indonesia pun sdh ada bbrapa nama yang tersohor sbg pesulap. Hanya, belakangan ini sulap jadi kayaknya booming bgt gara2 ada programnya RCTI yg namanya The Master, yg dgn gagahnya muncul dgn slogan mencari bintang tanpa mantra. Pernyataan yg pd dasarnya cukup bodoh. Kalau emang mau cari bintang ya tinggal keluar aja malem2, trus liat ke langit deh. Emang kagak usah pake mantra segala. Bodoh memang, tp di sisi lain terdengar romantis. Coba, acara apa lagi yg ngajakin kita ngeliat langit buat nyari bintang. So romantic kan. Jadi, kesimpulannya, ini adl acara apa?
Gara-gara acara ini, di TV tiba2 banyak bgt acara sulap2 kayak begituan. Memang bukan sulap model kayak gw kecil dulu, dimana kalau ada kata sulap, yg pertama kali muncul di benak gw adl orang aneh yg pake tuxedo, topi panjang, sarung tangan putih, sama tongkat sulap (atau sihir) warna item dgn ujung putih, persis eek cicak. Itu jaman dulu banget tuh, jaman gw masih muda, sekarang sih sudah dewasa. Hehe.. (Ya ampun.. Gw udah kelas tiga!!). Jaman (penulisan yg benar adl zaman. Don’t try this at your Bahasa Indonesia class!) sekarang sulap udah macem2 bung. Ngeluarin kelinci dr topi masih dianggep sulap sih, tp udah basi bgt kayaknya. Sekarang itu sulapnya yg lebih keren, kayak hipnotis, nebak angka2 atau gambar, bahkan ngitung2 angka sampe banyak pun udah termasuk sulap. Jadi, bisa ditarik kesimpulan bahwa orang pintar adalah pesulap. At least pinter ngibul.

Bukan cuma itu. Sekarang, diiris pake pisau, dilindes pake stom, diinjek2 diatas kasur paku pun dianggep sulap. Padahal kayak begituan kan namanya debus. Dari dulu mah sudah ada. Mungkin yang membedakan sama debus adl bumbu2nya yg terlalu dramatis. Kayak Limbad yg dilindes pake stom trus kejang, atau Rizuki yg badannya masuk kedalem kipas angin yg pinggirannya tajem trus berekspresi kesakitan yang sanget aneh (yang menurut gw lebih kayak ekspresi anak yg cacat mental). Sekali lagi, jadi sebenarnya ini acara apa?
Yang paling parah gw liat pas kemaren ini. Waktu acaranya semacam duel antara Rizuki sama Wanda Cosmo. Rizuki udah gw certain di atas, sekarang Cosmo. Jadi, ceritanya si Cosmo ini mau nolongin seorang ibu tua yg telah terpisah 20 tahun dari suaminya (katanya sih ini kisah nyata). Saat itu suaminya sudah ada tidak jauh dari situ. Tapi, untuk kesana, tidaklah mudah. Ada kasur paku, ada bara api, ada kasur golok, & ada tembok. Dan untuk menemui suaminya, si nenek ini harus ngelewatin itu semua. Parahnya, tuh nenek lebay tingkat tinggi banget. Dia histeris banget, nangis2 sambil berkali2 ngomong ke si Cosmonya: “Mungkinkah ini terjadi Nak? Nak, mungkinkah ini terjadi Nak?” sambil mencakar2 wajahnya sendiri.Lalu, kurang lebih percakapannya seperti ini:

Cosmo : “Saya akan tidur diatas paku ini agar ibu bisa lewat.” (lalu mencopot bajunya & tinggal singlet)
Ibu (lewat diatas Cosmo dipegangin sm Deddy Corbuzier, sambil nangis2. Trus, pas mau turun, nginjek kepalanya Cosmo dulu)

Cosmo : (Bangkit dgn gagahnya)

Ibu: “Kamu tidak apa-apa Nak?” (menangis histeris & grepe-grepe badannya Cosmo)

Trus tiba saatnya lewat diatas api. Cosmo mau nggendong si ibu ini.

Ibu : “Nak, ini api. Panas Nak. Mungkinkah ini terjadi Nak?” (masih histeris)

Cosmo : (menggendong si ibu dengan penuh cinta kasih. Sampe ditengah, bukannya langsung jalan sampe akhir, malah bolak-balik dulu sambil lompat2)

Setelah api lewat,

Ibu : “kamu tidak apa-apa Nak?” (ngebuka singletnya Cosmo trus ngeraba2 badannya)

Saat sampe di pisau2 yg dijajar kayak kasur,

Ibu : “nak, ini pisau Nak. Tajam Nak. Pengorbananmu begitu besar Nak. Ya Allah, lindungilah anakku ini.” (trus lewat lagi diatas Cosmo, & untuk kedua kalinya, nginjek kepalanya Cosmo)

Yang terakhir, mecahin tembok, tapi harus ditahan pake badannya Cosmo, dengan alasan biar pecahan temboknya teratur & ga kena suaminya ibu tadi. Kenyataannya, ditahan pake badannya Cosmo pun temboknya tetep mucrat kemana2. Yang aneh, orang yg pingsan setelah temboknya pecah bukan Cosmo, tp malah kru yg ndorong Cosmo pake balok kayu, padahal dia ga kenapa2.

Bisa kita tangkep bbrp hal yg kurang wajar disini, tentu saja selain kru yg pingsan tadi, yaitu si ibu yg heboh banget, nagis tp grepe-grepe, & berkali2 bilang, ‘mungkinkah ini terjadi nak?’ atau ‘pengorbananmu begitu besar nak’. Ibu, please, kasur paku, golok, api, itu semuanya lebarnya kagak nyampe 1 meter. Ibu nggak harus kan sampe nangis2 kayak gt. Tinggal lewat aja sebelah itu tadi semua, trus ketemu deh sm suaminya. Beres. Ga usah heboh.

Oia, mengenai judul diatas, jgn jorok dulu yah. Jadi, td ceritanya ada kumpulan anak2 PS gt kan mau sholat. Karena masjidnya masih penuh, mereka pun nggosip ngobrol2 dulu. Salah satunya yg tertangkap kuping gw adl pembicaraan mereka tentang ML yg berdiri sampe 20 jam yg katanya ada di kaskus. Gw sempet jorok jg sih. Eh, ternyata yg dimaksud ML itu adl Master Limbad yg mau berdiri di menara selama 20 jam. Kurang kerjaan banget sih tuh orang. Terakhir kali gw liat pas di TV, ada Adi Nugroho yg lagi live report & dgn bangganya mengatakan “Selama 20 jam Limbad berpuasa di atas sana, demi mempersembahkan yang terbaik untuk Anda” Kalau menurut gw, itu bodoh. Ngapain jg nyiksa diri sendiri 20 jam kayak begituan, pake kata2 ‘mempersembahkan yg terbaik untuk anda’ lagi. Padahal, gw ga merasa mendapat suatu keuntungan dgn tindakan aneh Limbad itu. Sulap, sulap… (*)

Advertisements